Wall Street Terperosok, Bursa Asia Ikut Terseok-seok

Wall Street Terperosok, Bursa Asia Ikut Terseok-seok

Bursa Asia tersungkur tersungkur mengekor jejak Wall Street yang mengalami tekanan akibat adanya kecemasan gelombang kedua penyebaran Covid-19.

Berdasarkan data Bloomberg, mayoritas indeks di Asia memerah pada awal sesi, Jumat (12/6/2020). Indeks ASX 200 turun 2,81 persen disusul Indeks Nikkei 225 yang amblas 2,83 persen.

Koreksi Nikkei 225 dibuntuti oleh Indeks Topix yang terkoreksi lebih dalam 2,95 persen awal sesi perdagangan. Di Korea Selatan, Indeks KOSPI turun 2,99 persen pada pembukaan, Jumat (12/6/2020).

Dilansir melalui Bloomberg, S&P 500 mengalami koreksi terburuk sejak Maret 2020 setelah amblas tiga hari berturut-turut. Terjadi aksi jual akibat adanya kepanikan gelombang kedua penyebaran Covid-19.

Baca Juga : Stok AS Naik, Harga Minyak Dunia Jatuh 2% Lebih

Kendati demikian, Houston sebagai kota terbesar keempat di Amerika Serikat (AS) sedang bersiap untuk pembukaan kembali perekonomian. Menteri Keuangan AS Steven Mnuchin mengatakan negara itu tidak seharusnya untuk kembali menutup perekonomian bahkan ketika ada lonjakan kasus positif Covid-19.

“Tentu saja akan ada beberapa kekhawatiran gelombang kedua sehingga tepat bagi pasar untuk khawatir tentang itu,” ujar Lori Heinel, Deputy Global Chief Investment Officer State Street Global Advisors dikutip melalui Bloomberg, Jumat (12/6/2020).

Lori juga melihat telah terjadi rally yang luar biasa dalam beberapa sesi sebelumnya. Dengan demikian, gagasan investor mulai mengambil untuk alias profit taking sangat mungkin terjadi.

Setelah pembatasan dicabut di AS, kini lebih dari 2 juta orang telah terinfeksi Covid-19 di negara itu. Kondisi itu juga turut menekan harga minyak yang jatuh hampir 9 persen.

Sumber : https://m.bisnis.com/market/read/20200612/7/1251738/wall-street-terperosok-bursa-asia-ikut-terseok-seok

This Post Has 2 Comments

Comments are closed.