GBP/USD Berpeluang Rebut Kembali Level 1,2800 untuk Pertama Kalinya sejak April 2022 saat USD Melemah

  • GBP/USD naik ke level tertinggi baru 14 bulan selama sesi Asia di hari Jumat.
  • USD merana di dekat level terendah lima minggu dan terus menjadi pendorong.
  • Teruhan untuk kenaikan suku bunga BoE lebih lanjut mendukung para pedagang bullish dan tetap mendukung pasangan mata uang ini.

Pasangan GBP/USD diperdagangkan dengan bias positif ringan untuk hari keempat berturut-turut pada hari Jumat dan menyentuh level tertinggi sejak April 2022 selama sesi Asia. Pasangan mata uang tersebut saat ini ditempatkan tepat di bawah angka bulat 1,2800 dan terlihat membangun rally besar minggu ini di tengah bias penjualan yang umum terhadap Dolar AS (USD).

Terlepas dari sinyal hawkish Federal Reserve (The Fed) bahwa biaya pinjaman mungkin masih perlu naik sebanyak 50 bps di akhir tahun ini, investor tampaknya yakin bahwa bank sentral AS semakin mendekati puncak siklus pengetatan kebijakannya. Hal ini diperkuat oleh penurunan semalam pada imbal hasil obligasi pemerintah AS, yang, bersama dengan lonjakan mata uang bersama pasca ECB, membuat USD tertekan di dekat level terendah lima minggu dan bertindak sebagai pendorong bagi pasangan GBP/USD.

Baca Juga : GBP/USD Tergelincir di Bawah Pertengahan 1,2600-an, Menjauh dari Tertinggi Lebih

Greenback sebagai safe-haven semakin dirusak oleh nada positif secara umum di pasar ekuitas. Didukung oleh langkah People’s Bank of China (PBOC) untuk memangkas suku bunga pinjaman jangka menengah pada hari Kamis. Di sisi lain, Pound Inggris (GBP) mendapat dukungan dari ekspektasi bahwa Bank of England (BoE) belum akan menaikkan suku bunga karena inflasi di Inggris, yang naik 8,7% YoY di bulan April, masih berada di atas target 2%.

Faktanya, pasar telah sepenuhnya memperhitungkan kenaikan suku bunga sebesar 25 bp, dari 4,5% menjadi 4,75% pada 22 Juni. Selain itu, para investor sekarang melihat peluang yang lebih besar bahwa suku bunga akan mencapai puncaknya di 5,5% akhir tahun ini. Hal ini, pada gilirannya, menunjukkan bahwa jalur yang paling mungkin bagi pasangan GBP/USD adalah ke atas. Namun demikian, Relative Strength Index (RSI) pada grafik harian telah bergerak di ambang batas wilayah overbought dan memerlukan kehati-hatian sebelum memasang taruhan bullish.

Namun demikian, harga spot ini tetap berada di jalur yang tepat untuk mencatat kenaikan mingguan yang kuat dan berakhir di zona hijau selama tiga minggu berturut-turut. Dengan tidak adanya rilis ekonomi yang relevan yang menggerakkan pasar, baik dari Inggris maupun AS, imbal hasil obligasi AS, bersama dengan sentimen risiko yang lebih luas, akan memainkan peran kunci dalam mempengaruhi dinamika harga USD. Hal ini akan memberikan dorongan pada pasangan GBP/USD dan memungkinkan para pedagang untuk mengambil peluang jangka pendek di hari terakhir minggu ini.

LEVEL-LEVEL TEKNIS GBP/USD

TINJAUAN
Harga terakhir hari ini1.2786
Perubahan harian hari ini0.0002
Perubahan harian hari ini %0.02
Pembukaan harian hari ini1.2784
TREN
SMA 20 Harian1.2476
SMA 50 Harian1.2484
SMA 100 Harian1.2319
SMA 200 Harian1.2039
LEVEL
Tinggi Harian Sebelumnya1.2786
Rendah Harian Sebelumnya1.263
Tinggi Mingguan Sebelumnya1.259
Rendah Mingguan Sebelumnya1.2369
Tinggi Bulanan Sebelumnya1.268
Rendah Bulanan Sebelumnya1.2308
Fibonacci Harian 38,2%1.2726
Fibonacci Harian 61,8%1.2689
Pivot Point Harian S11.268
Pivot Point Harian S21.2577
Pivot Point Harian S31.2524
Pivot Point Harian R11.2836
Pivot Point Harian R21.2889
Pivot Point Harian R31.2993